Monday, March 20, 2017

[A.P.S]


this is my first blog
real my story
selamat membaca

[A.P.S]

Akhir desember 2016 aku tidak terlalu tau tepanya tanggal berapa dia ternyata menyuruh temannya untuk meminta kontakku, aku sempat shock dengarnya dia minta kontakku. Yah entah kenapa aku mau kasih (yalord, sok muna banget sih gua)

“des, ada yang minta nomormu?”tanya temanku pas aku berdiri didepan toko

“ siapa yang mau minta nomorku?” jawabku yang penuh teka-teki

“itu loh yang disukai sama wina, tapi aku juga suka sih liat dia karena kaya junior liem (suami putri tintian)”jawabnya dengan nada bercanda

“siapa sih? Aku ngak tau orangnya yang mana?” tanyaku dengan penuh kebingungan

“masa kamu ngak tau sih des, itu yang paling ganteng se optik tunggal. ayolah des kasih cepat nah nomor hp atau pin bb deh. Yang penting orang di dalam tokoku yang bantu mintain biar cepat keluar” jawabnya sambil ngejek

“HAH, yaudah nih pin bbm aja”sambil aku menyebutkan pin

(aku masih shock kenapa [A.P.S] minta lewat teman di sebelah tokonya)

“yaudah, makasih des. Katanya kalo dia liat kamu itu cantik, sumpah aku ngak bohong”melangkahkan kakinya keluar dari showroom sambil mengangkat tanyanya membentuk V (peace)

Dan tidak beberapa lama kemudian teman yang disamping toko masuk lagi.

“astaga des, kamu berani banget yah nikung teman aku dan aku juga termasuk nih, eh temanmu juga tuh kamu tikung. Awas yah kita ber3 bakal gebukin kamu nanti kita bagi-bagi badan kecil kerusmu itu”dengan nada bicara sambil ketawa

“loh malah aku sih disalahin, emangnya salah aku apa coba?”jawabku dengan mikir letak kesalahan aku itu dimana.

“kan kita ber3 yang naksir sama dia, malah dia yang naksir sama kamu”sambil ketawa ngak jelas saat menjelaskan letak kesalahanku

(waktu itu aku cuman ngakak aja sih pas di jelasin ternyata mereka pada suka ngeliatin juga)

Skip*

Jam pulang kerja, aku mengambil hpku dari dalam tasku. Aku mengaktifkan data seluler dan aku menerima notice ada invitan kontak baru di bbmku. Termyata [A.P.S] benar-benar invite kontak yang aku kasih ketemannya tadi. Aku sempat ragu aja sih mau acc kontaknya, tapi aku juga berpikir positif aja kalo cuman mau kenalan sih pastinya.

Sebenarnya aku bingung aja sih kenapa dia ngak minta sendiri aja sama aku, ngak usah lewat orang lain. Dan menjadi pertanyaanku sampai sekarang, kenapa dia ngak minta aja Pin bbmku dari temanya Ibnu dia pernah punya kontaku dulu tapi sepertinya dia udah hapus kontaku di bbmnya, entah kenapa akupun juga tidak mengetahuinya. Yah mungkin pas balas chatnya aku terlalu songong dengan kata-kata ku. Padahal aku merasa biasa aja

flashback *on

Pas aku istirahat malam karena hari itu aku lembur kerja bulan puasa 2016 lalu, aku di depan optiknya or tepatnya sih aku numpang di tempat stan jual baju yg aku kenal baik mbaknya itu, ngak sengaja mbak penjaganya mau kenalin aku sama seseorang katanya sih mereka ber2 ini udah di anggap adeknya, aku mah ngak nolak kalo mau di kenalin aja.

(padahal aku udah jegat mbaknya ngak usah karena aku malu kenalan sama cowok, jebal gua pemalu banget)

Lalu keluarlah temanya, langsung kenalin namanya “Ibnu” sambil menjabat tanganku dan aku jawab “desi” sambil tersenyum ngak jelas

Pas giliran [A.P.S] dipanggil keluar malah dia ngak mau. Lalu dia teriak dari dalam tokonya “Gak ah mbak, aku udah pacar”.

Dalam pikiranku ”songong banget sih tuh orang” setelah aku mendengarkan teriaknya seperti aku mau berkata kasar. Yalord, sok kegantengan banget sih itu orang. Gak ada salahnya juga cuman kenalan aja loh. Tapi aku sadar diri aja kok aku waktu itu memang aku jelek,tomboy,gak ada gaya ceweknya banget deh meski udah pake make up segala macam. Mungkin itu kali membuat dia gak mau kenalan sama aku.

Flashback again *

Awal aku kerja dan dia masih pake baju putih dengan celana hitam aku sering memperhatikannya. Sempat juga ngefans sama dia (sebatas suka liat aja, jebal sorry dia bukan artis).

FLASHBACK OFF

Setelah beberapa hari aku acc kontaknya,  dia pun nge chat.

kamu yang kerja di exit kan

pas aku menerima pesan pertamanya, aku sempat kanget dan membeku sejenak karena aku ngak habis pikir orang yang pernah aku suka sementara dan aku benci karena songong dan sok kegantengannya itu nge chat aku. Benar-benar aku dilema antara bahagia atau kesal, entahlah. dan aku membalas chatannya

iya
kenapa?

Selang beberapa menit diapun membalasnya lagi

Kenapa kamu keluar dari x8

Sebenarnya telalu banyak alasan aku mau keluar dari tempat tersebut. Pasti aku cuman bilang kontrakku sudah habis.

Dan chatanku berlajut sampai perkenalan dan membahas hal-hal yang tidak penting juga sih menurutku

Skip*

Sehabis perkenalan semalam lewat via bbm, selang 1 hari aku mencoba mengomentari status bm nya yang galau menurutku.

Ternyata kamu orangnya galauan juga yah-

Gak juga kok~ balasnya

Skip again*

Entah sejak kapan dia tahu aku suka korea, mungkin dia liat dari postingan profil yang selalu aku ubah di akun bbmku. Dia pernah nanyain aku kenapa aku suka sama korea, sebenarnya aku suka korea karena mereka mengubah sikap dan kepribadianku itu yang terutama. Meski awalnya aku menyukai artis korea karena multitalend, kualitas suara, facenya yang ganteng dan imut, kelakuannya yang ngak jaim, somvlaknya yang selalu buatku tertawa sendiri meski aku tidak terlalu tau kalo orang korea ngomong apa, tapi aku mengerti dia melakukan apa. Jebal, aku termasuk manusia labil dan masih mencari jati diri untuk proses pendewasaanku. Jika orang ngejekin aku suka korea itu alay atau lebay terserahlah, karena mereka ngak tau efek samping yang aku terima setelah menyukai korea. Untung aja aku ngak terlalu fanatik sama korea, aku fansgirl yang sewajar meyukai, mengangumi dan menikmati hasil karya mereka. Kalo orang lain menilaiku sih pasti bilangnya fanatik karena semua akun sosmed berbau korea semua tapi sebenarnya itu hal yang biasa aja dikalangan fansgirl. Menurutku yang fanatik itu seperti seorang saesang fans yang selalu mengikuti idolanya kemanapun berada, ikut konser dan bikin banner yang tulisannya “Perkosa saya Oppa ....” dan meneror keluarga idolannya sendiri, itu mah udah keterlaluan fanatiknya.

Skip*

29 desember 2016

Beberapa percakapan di chat terjadi dan dia menyakan tentang diriku mulai jumlah saudaraku, TTL, dan beberapa pertanyaan lain. Meski berfikir ini sensus penduduk atau apaan sih.

Setelah aku mejawab kalo aku lahir 9 desember, dan dia menyadari aku baru saja ulang tahun. Lalu dia ngucapin selamat aja dan langsung minta traktir, ya ampun itu baru kenal aja langsung minta traktir di akhir bulan dengan keadaanku belum gajian pula. Aku cuma ngeles aja sih aku belum gajian aja jadi aku belum bisa traktir dulu. Entah apa dipikirannya dia langsung nanya kamu bisa masak kah, yalord ini orang tadi sensusin aku sekarang nanya aku bisa masak apa ngak sekalian aja nyewa aku jadi seorang pembatu atau sejenis babu gitu di rumahnya. Secara logikanya aja seorang cewek cuman hidup ber2 dengan saudaranya dalam keadaan orang tuanya selalu di tinggal pergi, apa ngak otamatis aku bisa masak sendirilah iya kali aku bisa makan apa coba tiap hari kalo ngak masak dirumah.

Rician :
  • 31 desember 2016 : dia beliin aku 2 ice cream rasa coklat hasil pilihanku sendiri
  • 2 or 3 januari 2017 (aku lupa tepatnya berapa) : dia nemanin aku makan siang meski itu permintaanku
  • 5 januari 2017 : dia main futsal bareng temannya dan pertama kalinya aku tau ternyata dia jarang pulang juga ke rumahnya. Maksudnya ngak jarang-jarang tapi sekali-kali aja
  • 6 januari 2017 : dia ngatain aku hantu dengan kalimatnya “kamu itu kaya hantu yang kalau aku tidur pasti muncul tiba tiba J” melting adek bang digombalin
  • 7 januari 2017 : chattan terjadi agak tegang karena ulahku sendiri dengan pertanyaan bodoh yang tidak terlalu penting buat dibahas sebenarnya
  • 8 januari 2017 : dia beliin lagi aku 3 ice cream, meski aku ngak memakan semuanya sih karena aku bagiin ketemanku yang lainya
  • 9 januari 2017 : aku berulah lagi dengan pertanyaan bodohku, menyakan pertanyaan yang membuatku jealous sendiri
  • 10 januari 2017 : hari itu pas dia lagi off dan istirahat total di rumah tapi entah kenapa dia malah jatuh sakit badanya lagi demam dan pusing “ dimana aku benar-benar khawatir saat itu
  • 11 januari 2017 : terjadi chat biasa aja hanya membahas yang tidak penting
  • 12 januari 2017 : sakitnya bertambah lagi mejadi flu,batuk dan deman,memang sih waktu itu musim orang pada sakit tapi untung aja aku ngak diserang penyakit
  • 13 s/d 17 januari 2017 : beberapa hari itu aku chat tapi cuman menbahas yang tidak penting lagi, karena aku berpikir dalam keadannya masih sakit dan mungkin dia butuh istirahat makanya aku tidak terlalu bawel nanyain itu ini ke dia
  • 18 januari 2017 : aku mulai marah-marah ngak jelas karena aku merasa di cuekin kalo ketemu langsung dan beberapa hari sebelumnya kenapa aku selalu yang ngechat duluan, astaga aku melakukan hal yang bodoh lagi
  • 19 januari 2017 : dia menjawab semua pertanyaan bodohku itu

Dari jawabanya ada terselip pertanyaan “kamu aja aku samperin gak fokus juga sama aku, ngomong ke siapa liatnya ke siapa?” yalord, ini yang buat aku bingung kenapa aku setiap ketemu dan bertatapan langsung aku menjadi kaku dan langsung diriku ini seperti gugup dingin kaya mau ujian sekolah aja. Coba bayangkan aja orang yang pernah aku suka lalu aku benci dan sekarang aku menyukainya lagi karena beberapa hari ini perhatian banget apa gua ngak BAPER jadinya kalo di gituin. Please, aku memang anaknya baperan makanya jangan di kasih perhatian lebih mending biasa aja dan harus bisa ketemu secara langsung aja karena kalo chat berasa ngak ngefek apa-apa. Karena aku orangnya pemalu dan dingin banget kalo pertama kali kenal sama orang baru apalagi jarang bertatapan langsung meski cuman beberapa kali aja pasti aku masih malu-malu sampai ngak tau mau ngapain.

21 januari 2017 : dia ngajakin nonton Triple X  jadwal nonton tanggal 31 januari

22 januari 2017 : entah dia kerasukan apa dia anggap aku ini pacarnya, please deh ini orang ngak so sweet banget jadi cowok langsung anggap aku jadi ceweknya tanpa peresmian apapun. Aku  ngak habis pikir aja dia ngomong kaya gitu spontan aku malah makin ngak jelaslah nanyanya.

25 januari 2017 : ngak tau kenapa dia langsung ngadu ke aku kalo matanya lagi sakit dan bengkak entah karena apa

26 s/d 29 januari 2017 : chat biasa terjadi lagi

30 januari 2017 : pinjam chargernya dan tiba-tiba batalin nonton, entah kenapa langsung cancel

3 hari setelah cancel nonton itu, aku nge chat permintaan maaf yang paling bodoh yang pernah aku buat seumur hidup. Kenapa aku buat itu mungkin aku merasa dicuekin setelah beberapa hari. Besoknya aku chat ngebahas korea, sebenarnya itu ngak penting banget sih cuman aku mau selesaikan challenge yang dikasih sama temanku buat kenalin idolaku, mungkin sempat dia kaga ngerti sikapku agak berubah di bulan februari.

10 februari aku ajakin makan, itu sih memang janjiku buat traktir makan bukan traktir dia nonton atau apa segala macam gitu. Jebal (please), kalo aku udah janji jangan membuatku mengubahnya karena aku orangnya keras kepala dan ngak mau ngalah.

Aku lupa terakhir chat sama dia itu kapan, aku sadar sejak batal nonton itu aku banyak berubah ngak jelas. Sebenarnya aku banyak masalah banget sejak saat itu entah kenapa aku mau menyendiri dan tidak mau di ganggu, dan aku merasa dia mulai cuek, buat nyapa atau lihat aku kayanya udah ngak lagi, jalan aja dia kadang nunduk kaya nyari sesuatu yang jatuh.

Sejak aku kenal dia dan pernah merasakan jalan bersama meski cuman beberapa meter saja berasa aku bahagia dan menyukai moment tersebut, tapi aku benci dan serba salah di dekatnya entah kenapa perasaan itu ada, aku juga bingung sendiri karena aku tidak tau jawabanya. Makanya aku lebih berani kalo dia chat daripada aku berbicara langsung dengannya. Entahlah, mungkin tingkat jealous ku terlalu tinggi sama dia, tiap dp bmnya cewek itu berasa aku gagal jadi cewek (jebal, dia lebih cantik dari pada aku) kalo foto orang barat gitu aku mah fine aja tapi kalo foto yang itu berasa hatiku tercarik silet. dan ketika maksudnya dia mau candaain, malah jatuhnya bikin mood aku jadi rusak karena kalo di becanda ngak ada lucunya sama sekali (please kamu jangan paksain jadi pelawak deh). Makanya kadang aku ngambek ngak jelas karena candaan yang gak lucu itu sumpah malah bikin aku kesal sendiri. Itu sebabnya aku selalu minta maaf gak jelas juga sama dia. Entah, benar atau ngak dia punya mantan lalu di tinggal nikah dan sekarang mantanya itu malah udah punyak anak (ah aku gak peduli). Mungkin kalo ada orang yang nyari mantan aku didunia ini pasti ngak ada, yaiyalah kan aku gak punya mantan (buka aib cuq).

Sudahlah aku capek minta maaf gak jelas lagi dan ini juga bukan moment lebaran maaf-maafan mulu jadinya nanti, tapi aku gak suka habis kenal lalu kaya ngak kenal lagi. Bagaikan habis manis sepah dibuang, sampah ah kali aku.

Dalam hidupku aku tidak mau orang lain membenciku karena sifatku yang kadang egois, tapi aku bakal meminta maaf jika memang aku benar merasa bersalah kepada orang tersebut dengan cara apapun itu.

GOMAWOYO
Disqus Comment
Parse Tool